Jumat, 31 Desember 2010

tri sandhya


TRI SANDHYA

Tri Sandhya

Sebagai agama hindu kita wajib melaksanakan persembahyang tiga kali sehari (Tri Sandhya). Tri Sandhya kita lakukan sesuai waktu yang telah ditentukan, yaitu: Pagi pada pukul 06.30, Siang pada pukul 12.30, Sore pada pukul 18.30.

Sikap Tri Sandhya

Asana
Asana adalah sikap badan yang sempurna saat kita sembahyang atau ber Tri Sandhya.Sikap yang dimaksud yaitu Padmasana : Sikap bersila bagi laki – laki, Bajrasana : Sikap bersimpuh bagi perempuan, Pada asana : Sikap berdiri.
Setelah sikap badan sempurna, dilanjutkan dengan pengaturan nafas secara pelan dan lembut yaitu Saat menarik nafas dengan mantra “Om Ang Namah” disebut Puraka, Saat menahan nafas dengan mantra “Om Ung Namah” disebut Kumbaka, Mengeluarkan nafas dengan mantra “Om Mang Namah” disebut Recaka.

Karosodhana
Karosodhana adalah penyucian tangan, sebelum sembahyang dimulai. Posisi tangan kanan di atas tangan kiri dengan telapak menengadah, dengan mantra “Om Sudhamam Swaha”. Posisi tangan kiri di atas tangan kanan dengan telapak menengadah, dengan mantra “Om Ati Sudhamam Swaha”. Sikap yang sempura dalam Tri Shandhya adalah Tamgan amustikarana, Mata angranasika, Mantram Tri Sandhya.

Mantram Tri Sandhya

Om bhur bwah swah
Tat sawitur warenyam
Bhargo dewasya dhimahi
Dhiyo yo nah pracodayat

Om Narayana ewedam sarwam
Yad bhutam yacca bhawyam
Niskalanko niranjano
Nirwikalpo nirakhyatah
Sudho dewo eko
Narayana na dwityo sti kascit

Om twan siwah twam mahadewah
Iswara parameswarah
Brahma wisnusca rudrasca
Purusah parikirtitah
Om papo ham papakarmaham
Papatma papasambhawah
Trahi mam pundarikaksa
Sabahyabhyantara sucih

Om ksamaswa mam mahadewa
Sarwaprani hitankara
Mam moca sarwa papebhyah
Palayaswa sada siwa

Om ksantawya kayikodosah
Ksantawyo waciko mama
Ksantawyo waciko dosah
Tat pramadat ksamaswa mam

Om Santih, Santih, Santih Om.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar